5 PEMBELAJARAN HIDUP DARIPADA DALAM COVID-19

Apa yang dapat kita pelajari dari pertempuran kita terhadap pandemik global

Seorang ahli keluarga berkongsi kejadian ini yang memberi penjelasan "Pembantu rumah kami meminta kami sama ada kami akan pergi ke luar negara. Dia menjelaskan bahawa dia tidak mahu mengambil risiko bekerja di tempat kami jika kami. Beliau berkata 'virus' datang dari orang yang mengembara ". Ia adalah momen epiphany.

# Covid-19 bukan sekadar pandemi yang menimpa dunia. Ia adalah penyamaan sosial untuk kemanusiaan secara keseluruhan. Tidak ada lagi 'mereka' dan 'kami'. Ia adalah kuasa kolektif kita apabila manusia mengadu terhadap musuh yang kuat yang mencabar ketabahan, ego dan ketahanan kita.

Berikut adalah 5 pelajaran kehidupan penting yang perlu kita perolehi dalam masa-masa yang sangat teruk ini:

1. INTERDEPENDENCE

Klan 'dunia menjadi sebuah kampung global yang benar-benar berdering. Kesan bencana ini yang seolah-olah menjadi sebahagian dari dunia telah menjadi tsunami global yang melanda seluruh planet bumi. Satu kebimbangan untuk berfikir tentang pergolakan ekonomi dan sosial ia akan meninggalkan di dalam jejaknya apabila perniagaan besar dan kecil mendapat memukul dan menghadapi akibat melemahkan. Kesedaran mengenai nasib kita yang saling berkait adalah pelajaran yang berharga untuk membentuk pandangan dunia kita dan memberi tumpuan kepada persamaan kita yang dikongsi berbanding dengan perbezaan yang kita perhatikan. Sememangnya, kelangsungan hidup kita, dikaitkan dengan penghargaan saling ketergantungan dan kesatuan yang mendasarinya. Ia akan menjadi kejahatan kasar untuk mempercayai bahawa peperangan terhadap coronavirus boleh dipertikaikan secara bebas, walau bagaimanapun, sumber-sumber yang ada pada sesiapa pun boleh diperolehi. Serangan balas gabungan adalah keperluan jam dan kebersamaan kami adalah sumber yang paling kuat.

2. KEMUDAHAN

Banyak yang telah ditulis dan berkata tentang bagaimana ancaman virus Corona terlalu rendah dengan tindak balas kita yang berayun di antara penipuan yang buruk dan palsu. Dunia menghadapi lebih banyak soalan daripada jawapan hari ini. Persepsi kita tentang keabadian manusia berdiri sepenuhnya kerana negara-negara berjuang untuk mengatasi serangan pandemik yang ditakuti. Semua kebijaksanaan dan kecerdasan kita telah runtuh di bawah ini, berani saya mengatakan, wabak buatan manusia. Sudah waktunya untuk mengekalkan rasa hormat hubris dan retak dan merendah diri. Untuk menyertai tangan dan terbuka untuk belajar dari semua. Kekuatan untuk mempertahankan pertahanan yang mantap, sembuh dan sembuh akan datang dari pengakuan kelemahan kita. Kami memerlukan kerendahan hati yang lebih besar yang membuka pintu kepada penerimaan realiti dan jangkauan untuk menyatukan sebuah front bersatu.

3. TANGGUNGJAWAB

Tiada masa atau titik dalam permainan menyalahkan. Jika ada satu perkara yang akan membantu kita berenang dan tidak tenggelam adalah pemilikan tanggungjawab peribadi dalam memerangi virus. Langkah-langkah menjauhkan sosial hanya akan berkesan sekiranya kita semua mematuhi. Tanggungjawab peribadi memerlukan telus dan berwaspada untuk memastikan tidak ada kesedihan dalam pengesanan awal dan kawalan. Bukan hanya untuk diri tetapi untuk orang lain di sekeliling kita. Berita orang yang melarikan diri dari pusat kuarantin sangat mengganggu kerana ini memberi banyak risiko kepada orang lain. Sungguh menggembirakan walaupun banyak komuniti perumahan dan pejabat korporat meletakkan langkah-langkah yang ketat untuk melindungi rakyat dan menangkap penyebaran virus. Pilihan 'Kerja dari Rumah' adalah penyelesaian pragmatik tetapi juga menuntut pendekatan yang bertanggungjawab untuk memastikan tiada kehilangan produktiviti.

Tanggungjawab juga meliputi kelakuan kita dalam penggunaan media sosial. Ketakutan terhadap #pemememik telah dilepaskan daripada perkadaran berkat penghantaran berita tidak bertanggungjawab dalam media sosial. Mengedarkan berita palsu atau tidak disahkan hanya mencetuskan panik dan kebimbangan pada orang. Krisis ini menuntut disiplin diri dan peraturan perintah tinggi.

Mungkin perdebatan yang lebih besar yang perlu dilakukan adalah tanggungjawab bersama kami kepada planet, pilihan sosial dan alam sekitar yang kami buat dan kewajipan kami terhadap masa depan alam dan manusia.

4. MENGAPA CEPAT DAN LENGKAP

#Agility adalah keperluan jam dalam dunia yang beralih ke hyperconnected pada kelajuan yang luar biasa. Wabak Covid-19 telah menggariskan sifat kritikal untuk tindakan tegas dan cepat untuk mengurangkan penyebaran jangkitan. Ketangguhan respons adalah sangat penting, dalam satu senario di mana setiap hari kelewatan dalam mengambil keputusan dasar yang sesuai dan langkah-langkah pelaksanaan boleh membawa kesan yang serius. Pandemik coronavirus adalah ujian penyeksaan muktamad untuk pemikiran dan tindakan lincah dengan penyebaran global yang dikesan masa nyata. Tanggapan kita terhadap krisis monumental ini akan menetapkan piawaian ketangkasan baru dalam menguruskan dunia #VUCA yang kita huni.

Sama juga dengan apa yang dipandu rumah adalah nilai perlahan. Pemisahan paksa melalui jarak sosial adalah sukar untuk diterima. Mari kita ubah suai untuk "dekat dengan keluarga dan orang tersayang". Masa pertemuan dan menghabiskan masa yang berkualiti di mana ia paling penting. Dengan diri kita sendiri dan orang yang kita cintai. Untuk memeterai bon yang lebih mendalam dan lebih memuaskan. Melangkah perlahan juga untuk mencerminkan dan mendapatkan intim dengan diri kita sendiri. Untuk menutup bunyi dan mendengar keheningan. Mengambil perjalanan dalam dan menilai semula perjalanan hidup kita. Baiklah kesihatan, kekayaan, hubungan dan tujuan kita yang lebih besar. Mengubah kesukaran untuk peluang untuk pertumbuhan peribadi dan profesional.

5. EMPATHY

Akhirnya, apa keperluan dunia pada masa ini adalah dos empati yang besar. Untuk melihat di luar diri kita. Sambungan, penjagaan dan keprihatinan manusia asas manusia-manusia. Kita semua berjuang untuk menghadapi ancaman proporsi yang besar. Dan kita perlukan belakang masing-masing. Empati tidak simpati. Seperti yang kita dengar cerita-cerita rutin hati tentang ujian dan ujian manusia dari seluruh dunia, tidaklah sukar untuk membayangkan kita berada dalam keadaan yang sama. Anne Applebaum, wartawan dan ahli sejarah meletakkannya dengan baik 'Epidemi mempunyai cara untuk mendedahkan kebenaran tentang masyarakat yang mereka impak'. Masa-masa yang halus ini akan mendedahkan kebenaran kita dan berdoa agar mereka tidak hodoh. Oleh itu, perlu membuka tangan dan hati kita kepada rakan-rakan bersama di planet ini. Dengan cinta, pemahaman dan belas kasihan.

Dan semasa kami berada di situ, amalkan pelajaran kami dengan bersyukur kepada penjagaan kesihatan dan profesional yang tidak terhitung banyaknya yang bekerja tanpa mengenal penat dan tanpa mementingkan diri sendiri untuk menyelamatkan nyawa dan menghidupkan orang sakit kembali ke pemulihan.

Sejauh manakah pengajaran-pengajaran ini dapat memberi manfaat kepada kita setelah awan gelap telah ditiup? Adakah kita akan muncul lebih berhubung, rendah hati, bertanggungjawab, empati dan menyedari diri kita tentang tempat kita di planet ini? Seperti kata pepatah 'Mereka yang tidak belajar dari sejarah dikutuk untuk mengulanginya'. Mari pastikan kita tidak lupa pelajaran ini.