Kristian dan Coronavirus: Kepastian dalam Ketidakpastian

Masa dipenuhi dengan peralihan pantas

Segala sesuatu yang tidak dapat ditahan bumi dapat berdiri

Bina harapan anda pada perkara yang kekal

Pegang kepada tangan Tuhan yang tidak berubah

Dunia seolah-olah jatuh ke sekeliling kita. Ia seolah-olah tiada siapa yang benar-benar tahu apa yang sedang berlaku. Harding University mengumumkan pada Khamis petang bahawa semua kelas akan dipindahkan dalam talian mulai hari Isnin, memberitahu pelajar untuk tidak kembali ke kampus berikutan musim semi. Tidak lama kemudian, sistem sekolah tempatan di rumah ditutup selama dua minggu, menimpa tahun senior kakak saya. Perjalanan perjalanan sedang diubah atau dibatalkan di seluruh dunia, menghalang orang dan menangkap keluarga di seberang dunia. Orang mengasingkan diri mereka di rumah untuk mengelakkan daripada tidak menjangkiti orang lain. Semua orang seolah-olah merasa tidak pasti. Jadi mari kita lihat apa yang kita tahu tentang tidak mengetahui sesuatu.

Pertama, kita tahu bahawa hidup tidak pasti untuk bermula. Kita tidak dapat mengetahui apa yang berlaku esok. Oleh kerana virus ini telah menyebar dan orang telah mula bercakap tentang semua rancangan yang telah mereka ubah, saya telah memikirkan James 4. James mengingatkan kita bahawa kita tidak tahu apa yang akan berlaku esok, dan bahawa semua rancangan kita mestilah bergantung kepada kehendak Tuhan. Entah bagaimana, saya rasa seolah-olah kita lupa pelajaran ini. Dalam tergesa-gesa waktu harian kami, kami telah menjadi begitu bergantung kepada diri kita sendiri dan rancangan kita sendiri bahawa kita tidak mempercayai Tuhan sebagai Dia yang kita hidup dan bergerak dan memiliki diri kita. (Kisah 17.28) Kita bersandar pada pemahaman kita sendiri dan bukannya senjata kekal Tuhan, dan sekarang kita menghadapi sesuatu yang kebijaksanaan kita sendiri kelihatan terlalu kecil untuk mengendalikan, kita bertindak seperti dunia berakhir. Kita perlu ingat apa yang Paulus tulis kepada gereja di Korintus, ketika dia memberitakan bahawa kebijaksanaan dunia ini adalah kebodohan dengan Tuhan. (I Cor 3.19) Saya sangat menghormati saintis, doktor, penggubal dasar, dan lain-lain yang bekerja bersama-sama untuk membantu mengenal pasti, berjuang, dan semoga menamatkan virus ini, tetapi jika harapan kita lebih berpusat pada mereka daripada Tuhan mencipta segala-galanya di sekeliling kita dan menopang kita, kita telah kehilangan gambaran yang lebih besar.

Kedua, Tuhan tidak dapat diragukan lagi di sini, dan berusaha untuk menciptakan sesuatu yang baik dari dunia yang rusak kita hidup (Rom. 8.28) Namun, ini tidak menghalalkan kita sebagai orang Kristian dari penderitaan. Yeremia 29.11, ayat-ayat yang banyak dikunjungi untuk keselesaan dalam masa-masa gelap seperti ini, mengingatkan kita bahawa Tuhan mempunyai rencana untuk kita damai dan masa depan dan harapan. Walau bagaimanapun, dalam konteksnya, ini merujuk kepada rancangan yang tidak akan matang selama bertahun-tahun, sementara orang Yahudi menderita sama ada di buangan di Babel, jauh dari tanah air mereka, atau dalam runtuhan yang ditinggalkan di Yerusalem ketika orang Babilon menghancurkan bukan sahaja kota, tetapi juga Kuil di mana Tuhan tinggal. Allah tidak diragukan lagi mempunyai rencana untuk umat-Nya damai dan harapan dan masa depan. Tetapi itu mungkin tidak pantas dari perspektif kita. Saya berdoa, dan sebelum itu, kita boleh kembali ke "kehidupan normal", dan berkumpul tanpa rasa takut di kalangan orang awam untuk belajar dan melancong dan bersenang-senang dan menyembah Raja kita. Sehingga itu, ketahuilah bahawa hanya kerana pembebasan tidak sepatutnya segera, itu tidak bermakna ia tidak akan datang.

Akhirnya, walaupun normal tidak mungkin hadir pada masa ini, Tuhan masih ada. Tuhan mengingatkan kepada Yosua bahawa Dia tidak akan meninggalkan atau meninggalkannya. (Josh 1.5-7) Penulis Ibrani berkata lagi dalam Ibrani 13.5-6. Di akhir Suruhanjaya Besar, Yesus memberitahu murid-murid-Nya bahawa Dia akan selalu bersama mereka, bahkan sampai ke akhir dunia. Tuhan telah membuktikan corak yang hadir walaupun dalam keadaan yang paling sukar, dari doa Yunus di dalam perut yang mendalam kepada Daniel dalam menghadapi singa kepada Yesus di taman. Tuhan digambarkan di seluruh Alkitab sebagai setia, setia, setia. Paulus mungkin orang yang penderitaan melampaui mana-mana orang tetapi Kristus sendiri, dan mengingatkan kita dalam II Timothy bahawa walaupun kita tidak percaya, Dia tetap setia. (II Tim 2.13) Mungkin lebih fasih, dia menulis melalui Roh dalam Roma 8.35-39:

"Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus? Adakah kesusahan, atau kesusahan, atau penganiayaan, atau kelaparan, atau ketelanjangan, atau bahaya, atau pedang? Seperti yang tertulis:

'Demi kami, kami dibunuh sepanjang hari;

Kami dikira sebagai domba untuk disembelih. '

Namun dalam semua perkara ini kita lebih banyak daripada penakluk melalui Dia yang mengasihi kita. Kerana saya yakin bahawa tidak ada kematian atau kehidupan, malaikat atau perwira atau kuasa, tidak ada benda yang ada sekarang, tidak ada perkara yang akan datang, tidak ada ketinggian atau kedalaman, atau sesuatu yang diciptakan, dapat memisahkan kita dari kasih Allah yang ada di dalam Kristus Yesus, Tuhan kita. "

Tuhan, Engkau adalah Doktor Besar. Kami melihat kepada anda dalam keadaan kami, di mana dunia kita sakit dan mati, baik secara fizikal dan rohani. Kami berdoa agar Anda membimbing dan memberkati orang-orang lelaki dan wanita yang berani, berkhidmat, dan membantu komuniti kami semasa kami berusaha menavigasi keadaan kami. Kami berdoa untuk para pemimpin kami, dan minta agar kita semua boleh bersatu untuk memberikan bantuan dan bantuan kepada mereka yang memerlukan daripada membuat politik atau keuntungan diri sendiri. Kami berdoa untuk para wartawan dan mereka yang membawa berita, agar mereka dapat memaklumkan dan menyebarkan kebenaran, supaya kita tahu apa yang sedang berlaku dan bukannya memberi tumpuan kepada agenda, sama ada kiri atau kanan. Kami meminta agar anda melihat banyak pendidik dan pelajar yang cuba mengubah rancangan dan mengetahui cara terbaik untuk meneruskan tahun sekolah. Kami berdoa untuk mereka yang, kerana virus itu, tidak bekerja dan tidak tahu bagaimana mereka akan membuatnya melalui minggu-minggu yang akan datang. Kami berdoa untuk mereka yang terpisah dari rakan dan keluarga mereka, sama ada di seberang dunia atau di seberang bandar. Kami berdoa untuk Gereja Anda di seluruh dunia untuk terus menjadi setia, bukan hanya dalam apa yang kami katakan, tetapi dalam cara kami bertindak. Kami berdoa untuk diri kita sendiri, bahawa kita terus bercakap dengan adil, cinta kasih, dan berjalan dengan rendah hati dengan Engkau. Kami mengucapkan terima kasih kepada anda untuk Yesus dan pengorbanan-Nya, sehingga kami dapat memiliki jalan doa langsung untuk anda dan kami berharap untuk rumah kekal di Syurga suatu hari nanti, di mana tidak akan ada kematian, tidak ada kesedihan, tidak menangis, dan tidak kesakitan. Kami berdoa dengan nama-Nya. Amen.

Saya tidak tahu tentang esok, saya hanya hidup dari hari ke hari

Saya tidak meminjam dari sinar matahari kerana langitnya boleh berubah menjadi kelabu

Saya tidak bimbang masa depan, kerana saya tahu apa yang dikatakan Yesus

Dan hari ini saya akan berjalan di sebelah Dia, kerana Dia tahu apa yang akan berlaku

Banyak perkara tentang esok saya tidak faham

Tetapi saya tahu siapa yang memegang esok, dan saya tahu siapa yang memegang tangan saya.