COVID-19: Krisis - dan pemangkin?

Gambar oleh Markus Spiske di Unsplash

Apabila COVID-19 datang ke Georgia, kes pertama didiagnosis minit dari rumah saya. Soalan-soalan yang sering saya dorong mengetepikan saya dengan mendesak segera: Bagaimana pula, Leah, adakah anda akan hidup atau hidup dalam ketakutan? Mesej di Eleven Station - novel oleh Emily St. John Mandel tentang pandemi yang menghancurkan tamadun - menjadi lebih nyata, lebih mendesak.

Saya mula membaca Station Eleven semasa musim penulis saya sendiri dan kekecewaan yang mendalam. Novel yang saya luangkan selama bertahun-tahun adalah kekacauan. Saya fikir menulis fiksyen adalah panggilan saya - tetapi mungkin ia mewakili tidak lebih daripada 400 muka surat yang terbuang masa.

Saya memutuskan untuk melarikan diri ke kerja orang lain.

Stesen Eleven menghidupkan kehidupan beberapa orang dengan melompat ke belakang dan seterusnya dalam masa: Tahun sebelum selesema maut menyapu kebanyakan penduduk dunia, dan beberapa tahun selepas itu. Novel ini bermula malam virus masuk ke bandar, malam yang sama Kirsten Raymonde adalah seorang pelakon kanak-kanak dalam pengeluaran dan tragis Raja Lear yang sangat penting. Dua puluh tahun kemudian, Kirsten tinggal bersama rombongan pelakon dan pemuzik yang dikenali sebagai Symphony Perjalanan, melaksanakan Shakespeare di penempatan di seluruh negara. Kirsten menjalani kehidupan bahaya, kehidupan di mana tiada apa yang benar-benar dapat dikira, kehidupan di mana kelangsungan hidup mengambil setiap auns tenaga dan masih tidak terkawal.

Tetapi Kirsten adalah watak yang paling bebas dalam novel ini: Soalan mengenai kejayaan, wang, kemasyhuran, atau "pas" tidak lagi di dalam jadual masyarakat - jadual itu terbalik dua puluh tahun yang lalu.

Sementara itu, dalam dunia pra-runtuh, watak-watak mempunyai hati yang penuh dengan mimpi dan semangat dan tekad untuk menjadikannya berlaku. Tetapi jangkaan masyarakat, bebanan, dan luka dapat dicapai. Perlahan-lahan, paparazzo memperdagangkan kemanusiaan dan belas kasihannya untuk mendapatkan gambaran gosip yang layak. Artis berbakat menghabiskan sebahagian besar hidupnya yang tertutup dan terpencil sebagai eksekutif korporat yang "berjaya". Seorang pelakon terkenal, di mana kehidupan pivots naratif itu, memberikan sedikit kepunyaan dirinya sebagai pertukaran untuk wang, kemasyhuran, kelulusan, dan penerimaan bersyarat. Dia mati dengan dompet penuh tetapi jiwa kosong.

Dan kemudian masyarakat - perkara itu mereka membina hidup mereka - runtuh.

Apabila saya menutup Stesen Eleven, saya menyedari betapa banyak pilihan saya dalam hidup yang dibuat dari keinginan untuk kelulusan, ketakutan terhadap penolakan dan konflik - berapa banyak kuasa saya sendiri yang saya outsource ... baik, tidak ada yang khusus. Masa yang tak terhitung jumlahnya saya menyerahkan suara saya, memikirkan orang lain boleh mengatakannya dengan lebih baik. Berapa kali saya mahu menulis tentang isu kontroversi, tetapi berhenti diri saya kerana mungkin marah orang di sekeliling saya? Berapa kerap saya berjaga pada waktu malam, dimanfaatkan oleh minat untuk membantu kumpulan yang berjuang ... hanya untuk membangkitkan keesokan harinya dan berfikir, "Tidak mungkin saya mempunyai masa untuk itu." Berapa kerap saya mencantumkan diri saya dalam penjara keraguan diri, bukannya membuang rasa takut dan melangkah ke apa yang saya tahu adalah tujuan hidup saya?

Sebagai satu watak berkata, "Saya bercakap tentang orang-orang ini yang telah berakhir dalam satu kehidupan bukan yang lain dan mereka hanya begitu kecewa. Adakah anda tahu apa yang saya maksudkan? Mereka telah melakukan apa yang diharapkan daripada mereka. Mereka mahu melakukan sesuatu yang berbeza tetapi mustahil sekarang ... "

Jika saya membina hidup saya di sekitar masyarakat ... apa yang berlaku jika masyarakat runtuh?

Kebebasan. Itulah yang berlaku.

Di kepala saya, saya telah menjalankan simulasi, latihan, menyiapkan diri saya untuk kehidupan yang tidak menyenangkan di mana saya tidak menunggu apa-apa, di mana saya tidak mendasarkan keputusan saya di sekitar kelulusan orang lain, di mana saya termotivasi oleh belas kasih dan kebenaran dan tidak ada yang lain . Saya akhirnya memanggil organisasi yang berada di hati saya selama berbulan-bulan, dan bertanya bagaimana saya dapat membantu. Saya mula kecil, tapi saya mula. Dan saya terus menulis.

COVID-19 adalah krisis. Tetapi bagaimana jika kita menjadikannya pemangkin? Satu peluang untuk membiarkan jangkaan dan bahagian ekstrinsik jatuh dan mengenali apa yang ditanam jauh di dalam hati kita. Peluang untuk mempraktikkan belas kasihan, untuk mengenali betapa saling hubungan kita semua, dan bagaimana kita dapat merebut satu sama lain dengan tangan (er, siku), dan saling membantu. Kita boleh merebut peluang ini untuk bersatu dalam dunia yang semakin memecah-belah dan merealisasikan persamaan yang kita ada yang melampaui barisan parti.

Jangan buang-buang krisis ini - ia adalah peluang untuk mengubah: Secara peribadi, sosial, budaya, di peringkat global.

Kehidupan terlalu pendek dan terlalu rapuh. Sudah waktunya untuk menjalani hidup tanpa dirawat. Adakah anda akan menyertai saya?