Kemanusiaan dan Krisis Covid-19

Risiko cinta yang diperlukan pada masa coronavirus.

Patogen Covid-19 memperlihatkan penyakit tersembunyi di dalam masyarakat kita - satu adalah ketakutan kematian, yang lain dan jauh lebih kuat adalah penafian kematian, dan yang lain adalah kurangnya keyakinan dalam institusi kita, dan beberapa ketidakpercayaan itu adalah baik yang diperolehi.

Ketakutan ini menghasilkan kelakuan tidak menentu dan tidak rasional. Kami melihat banyak yang sudah ada di banyak tempat.

Ada perkara lain yang diketahui oleh virus tentang apa yang menyakitkan kita (dan selalu ada): perkauman, perbatasan, pencurian, dan scapegoating.

Sejak 9-11, Katrina, dan krisis kewangan 2008 terdapat harapan yang hampir seperti tuhan yang diletakkan di atas kerajaan untuk menghalang kemudaratan, mengawal kelemahan kewujudan manusia, dan segera menyelamatkan kita dari alam dan dari apa yang kita bawa kepada diri kita sendiri. Harapan ini sahaja adalah sejenis penyakit.

Dan mungkin dalam erti kata sebenar kita harus lebih prihatin tentang keadaan yang mendasari daripada kita virus ini, walaupun virus itu kelihatannya serius.

Satu lagi aspek fenomena yang bermain di sekeliling kita dan di seluruh dunia adalah penyakit masyarakat tertutup (takrif saya: masyarakat tanpa institusi bebas yang sekurang-kurangnya cuba untuk memastikan kerajaan bertanggungjawab kepada warganegara mereka) di mana aliran maklumat yang bebas terhalang atau tidak wujud.

Ini adalah intuisi yang berpelajaran, bukan kepakaran, tetapi ia seolah-olah saya tidak sampai patogen seperti ini mula berfungsi dengan cara melalui masyarakat yang bebas * yang dapat memperoleh data yang boleh dipercayai mengenai skopnya, kadar jangkitan, penghantaran, kematian, dan sebagainya.

Bahawa masyarakat yang tertutup dan masyarakat terbuka cuba untuk hidup dalam simbiosis adalah - ia sepatutnya kelihatan kepada orang-orang yang jauh lebih bijak dan bijak daripada saya - sekurang-kurangnya, berdasarkan apa yang telah kita pelajari dalam tiga bulan yang lalu, risiko yang sangat besar.

Betul kan? Saya tidak boleh menjadi orang pertama yang mengatakan ini, walaupun saya mengakui saya berhenti membaca teori perhubungan antarabangsa tiga puluh tahun yang lalu.

Ia seolah-olah saya bahawa akses tanpa had untuk perjalanan dan ke pasaran perlu berlandaskan persetujuan asas antara negara-negara yang masyarakat kita menjalankan diri mereka dengan ketelusan.

Saya merayakan bahawa kita adalah global sebagai manusia tetapi nampaknya kita sedang belajar (atau dipaksa akhirnya mengakui dalam era kita) bahawa terdapat kos yang maut apabila maklumat tidak bebas dan orang tidak bebas.

Adalah penting untuk merawat patogen Covid-19 dengan serius sebagai musuh kemanusiaan, musuh setiap manusia, tetapi kita harus menghargai - seperti mana-mana jenis peperangan - keunikan keberanian manusia ... keberanian untuk hidup, keberanian tidak biarkan musuh virus ini mengalahkan semangat kita dan akan hidup secara percuma.

Ini melibatkan kebijaksanaan tentang tidak membiarkan musuh, dalam hal ini virus, melakukan lebih banyak kerosakan daripada yang mungkin oleh langkah-langkah pertahanan terbaik yang tersedia melalui amalan kesihatan awam (ada yang mungkin kelihatan terbatas), namun sangat penting agar kita tidak tunduk kepada ketakutan . Kita tidak boleh membiarkan musuh ini membuat kita kurang manusia.

Tanggapan kita mestilah menjadi bahagian yang sama dengan realisme, berhemat, pencegahan, kejiranan, kebaikan, kesungguhan, kesabaran, dan banyak lagi perkara lain, tetapi ia harus bermula dengan dedikasi kepada manusia dan dunia, untuk mengejar kegembiraan dalam keajaiban kewujudan ini , dan keberanian manusia mesti sangat dihargai dan dihargai.

Masyarakat manusia dan perpaduan melibatkan risiko tetapi tidak ada yang lebih indah daripada barang-barang yang dimiliki.

Komuniti manusia yang berkembang dan bebas mesti melebihi keinginan kami untuk keselamatan dan keengganan risiko. Cinta harus menjadi matlamat kita dan akhirnya hidup.