Kesedihan berleluasa sebagai Spread Coronavirus: Perasaan Pothead Pergi Selatan

Sage Baked: Thoughts and Theories of Philosopher Stoned

oleh Michelle Montoro

Sumber Imej

Saya telah menghabiskan banyak masa dalam beberapa hari yang lalu dalam perenungan tenang tentang semua perkara yang berlaku di dunia sekarang. Kesan luas coronavirus telah memberi kesan kepada seluruh spesies manusia. Memandangkan ia memaksa pelaksanaan pemisahan sosial yang lengkap, saya cuba merangkulnya dengan semangat pasif kerana saya menganggapnya sebagai peluang untuk menetapkan semula hidup saya dan menumpukan pada membangunkan tabiat yang lebih sihat. Saya juga berharap downtime yang dihabiskan di separuh pengasingan akan menawarkan peluang kedua untuk saya untuk berehat dan memberi tumpuan lebih kepada menulis secara kreatif.

Tetapi tiba-tiba, semua tajuk yang saya gunakan untuk menikmati penulisan sepertinya kelihatan remeh, tidak relevan, tidak praktikal, tiada gunanya, dan tanpa tujuan sebenar. Sebagai orang yang hidup dalam ketakutan banyak perkara sekarang, saya ragu mereka tertarik membaca tentang falsafah saya yang dilontari batu, kuil bodoh saya terhadap kehidupan, atau perjalanan kesihatan mental saya.

Ini membuatkan saya berasa seolah-olah tiada tujuan dalam kerja saya. Tetapi seorang penulis tanpa tujuan masih seorang penulis. Dan seorang penulis mesti menulis. Ia hampir naluri hidup. Untuk mengelakkan otak saya meletup, saya harus menjalankan amalan ini untuk melepaskan kekacauan di dalam kepala saya ke dalam format yang lebih teratur mengenai kalimat berstruktur, rentetan perkataan, perenggan, dan tanda baca. Kerana tanpa struktur bahasa dan saluran penulisan, kesan sampingan coronavirus pasti akan memberi kesan yang sangat merosakkan terhadap kesihatan mental saya.

Sebagai orang yang mempunyai Gangguan Bipolar dan kecenderungan untuk melangkah dengan cepat dari mania kepada kemurungan, positivity terhadap negativiti, emosi saya sangat tidak seimbang dan tidak menyelaraskan sekarang bahawa saya tidak pasti bagaimana untuk meneruskan. Jadi untuk masa ini, saya hanya meneruskan usul apa yang "biasa" minggu lepas, cuba terus memahami hakikat yang akan diharapkan kembali.

Tetapi mungkin tidak. Kita mungkin perlu menyesuaikan diri dengan realiti baru tidak lama lagi. Setelah berkahwin dengan tentera selama lebih dari satu dekad, saya telah berpengalaman dalam bidang penyesuaian supaya saya tidak terlalu takut akan perubahan tersebut. Malah, ia bukanlah rasa takut yang membebankan saya sekarang. Sebaliknya, ia adalah kesedihan. Sungguh menggembirakan, semua kesedihan yang memakan. Saya tidak pasti saya mempunyai kata-kata untuk menggambarkan kedalaman kesedihan saya dengan betul. Tetapi saya akan cuba.

Saya sedih untuk manusia. Saya sedih tentang reaksi massa serta reaksi individu. Saya sedih bahawa pada masa-masa krisis, warna-warna yang sebenarnya dari beberapa tidak semestinya warna tercantik. Saya sedih bahawa setiap orang mempunyai pendapat namun tidak ada yang sepatutnya bercakap pendapat mereka dengan kuat. Saya sedih bahawa orang lain nampaknya betul-betul apa yang mereka bicarakan pada setiap topik coronavirus yang boleh dibayangkan dan saya duduk di sini tidak tahu dan keliru. Saya sedih bahawa kita semua telah memanggil satu sama lain bodoh apabila kita menyatakan perbezaan pendapat. Mungkin ini adalah situasi di mana pendapat harus dibungkam, secara sukarela demi kebaikan semua orang.

Kerana tiada siapa yang mahu dipanggil bodoh. Tiada siapa yang mahu merasa bodoh. Tetapi untuk sekarang, saya akan menerima kejahilan lengkap dan menyeluruh saya pada semua perkara di dunia sekarang. Saya tidak tahu bagaimana semua ini akan berakhir. Ramalan pakar terbang di sekeliling rangkaian media dengan lebih cepat daripada yang saya dapat menyimpan dan semua orang merangkumi satu teori atau yang lain dengan semangat dan keyakinan.

Seperti yang saya duduk di sini membaca bit dan kepingan itu, yang saya tahu ialah saya tidak lagi dapat membuat pendapat tentang perkara-perkara ini. Saya benar-benar hanya mahu meninggalkan satu ini sehingga mana-mana kuasa yang lebih tinggi mengawal dan mengawal alam semesta. Saya tidak mempunyai teori, saya tidak mempunyai sebarang cadangan, saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan kecuali dengan sabar mengamati sebagai saga yang dibentangkan di hadapan mata saya. Saya lebih suka berdiam diri dalam pemerhatian saya dan biarkan ia hanya ... pemerhatian.

Apa yang berlaku sekarang adalah jauh lebih besar daripada saya, daripada anda, daripada komuniti, negara, dan kerajaan. Seperti yang kini berdiri sekarang, rintangan mungkin bukan untuk kepentingan terbaik sesiapa pun. Penerimaan realiti semasa dan penyerahan lengkap kepada pihak berkuasa dunia mungkin satu-satunya cara untuk membuat proses ini lebih lancar. Ia mungkin berakhir dengan bencana. Ia mungkin tidak. Tiada siapa yang tahu.

Saya sangat letih dengan semua spekulasi yang bersaing, termasuk saya sendiri. Tidak ada yang banyak untuk membuat spekulasi di sini. Kami secara harfiah semuanya dalam ini bersama-sama, cuba untuk memimpin satu sama lain secara membuta tuli melalui wilayah yang tidak dilepaskan. Tiada sesiapa yang tidak menyusahkan atau terpengaruh. Dan tidak ada seorang pun yang memegang penyelesaian sihir mutlak yang akan menyelesaikan apa yang telah ditetapkan untuk melawan kehendak manusia. Kami tidak memilih ini, jadi kita tidak patut menyalahkan satu sama lain untuk hasilnya. Kita semua mengalami tindak balas emosi yang sengit yang berkisar dari kesedihan hingga kemarahan untuk kecewa kepada ketakutan. Dalam keadaan emosi yang tinggi ini, kelembutan dan penjagaan amat sesuai manakala kekejaman dan belittling kelihatan agak tidak perlu. Namun saya dipaksa untuk menerima semuanya sebagai sifat sebenar realiti kita sekarang.

Walaupun saya dapat menyerah terima, masih penting untuk mengakui perasaan kita, terutama yang negatif. Saya tidak dapat menahan kesedihan saya. Saya perlu membenarkan diri saya duduk di dalamnya dan merasakannya agar saya dapat memprosesnya dengan betul. Seperti tidak selesa, saya berasa lebih baik apabila saya menerima kebenaran realiti saya.

Saya sedih. Sangat, sangat sedih sekarang. Ia berat dan gelap, tetapi tidak apa-apa yang saya tidak pernah lari sebelumnya. Pendulum akan berayun kembali seperti biasa. Sedang dunia terus berputar-putar dalam keadaan kacau-bilau, saya akan bersembunyi di belakang komputer riba saya untuk mencari kata-kata saya.

Semasa saya melakukan ini, saya akan meletakkan spekulasi saya, pendapat saya, dan mana-mana teori yang mungkin terdedah kepada saya sebelum ini. Dan saya akan pergi dengan kepala saya secara percuma dan jelas. Ini akan membolehkan minda saya lebih terbuka apabila saya mencari beberapa jenis kesedaran yang lebih tinggi supaya saya dapat mengatasi perkara ini dan berharap dapat menemui semula tujuan saya. Saya tidak pasti bagaimana saya akan melakukannya. Tetapi saya akan cuba. Mungkin ia akan berfungsi. Bagi saya sekurang-kurangnya.

Tetapi apa yang saya tahu? Saya dilempari batu.

Shelbee di tepi

Michelle adalah ibu tinggal dua orang lelaki, seorang isteri Tentera Darat, seorang ulama yang ghairah, dan kekasih kata-kata dengan keinginan memandu untuk membantu orang lain dalam usaha untuk menjadi versi terbaik dari diri mereka sendiri. Dengan latar belakang yang termasuk latihan, kaunseling kesihatan mental, falsafah, bahasa Inggeris, dan undang-undang, dia berusaha untuk menjangkau orang dengan berkongsi kisah peribadi perjuangan dan kejayaannya. Dengan sentiasa menjaga ia mentah dan tulen, dia mencapai pembaca beliau pada tahap yang nyata dan menghiburkan, sentiasa menerima dan tidak menghakimi.

Anda boleh membaca lebih banyak kisah Michelle dan apa yang dia berkongsi tentang hidupnya di blognya Shelbee di Edge.