Apa yang Diterima Dari Cina Dari Coronavirus

Persoalannya disiarkan di Zhihu, Quora Cina. Jawapannya adalah kejayaan hati dan tidak dijangka; dan juga Trump terkejut.

Warganegara Wuhan beratur membeli topeng. Sumber: Wikimedia

Di tengah kegelisahan dan azab, seorang netizen Cina bertanya soalan berikut mengenai Zhihu, Quora Cina:

"Apa yang anda terima daripada epidemik koronavirus ini?"

Pada masa penulisan, soalan itu menerima pandangan 15m, pengikut 24k dan tindak balas 11k.

Berikut adalah kemunculan beberapa jawapan yang diberikan oleh orang Cina, yang kebanyakannya dikunci di rumah mereka dan bandar-bandar dikarantina.

Doktor dan jururawat dihalang dari rumah oleh jiran, kanak-kanak dihina

Notis yang terdapat di pintu sebatian kediaman

Betul di barisan depan pertempuran wabak adalah puluhan ribu doktor dan jururawat yang merawat pesakit yang dijangkiti. Tetapi apa yang sebahagiannya diterima sebagai balasan adalah diskriminasi daripada jiran-jiran dan rakan-rakan.

Seorang doktor tertentu berkongsi fenomena yang dialami oleh banyak rakan sekerja di seluruh China.

Mereka dihalang daripada pulang ke rumah dengan pengurusan estet perumahan mereka sendiri dan jiran-jirannya. Pada mulanya apabila kisah-kisah mula beredar di media sosial dan arus perdana, ramai yang menyangka berita palsu itu.

Tetapi seorang doktor meminta kenalannya dari hospital-hospital yang dikutip dalam berita dan mengesahkan perkara ini berlaku dalam jawatan Wechatnya. Beliau juga berkongsi jawatan dari seorang jururawat di hospital sendiri yang menghadapi keadaan yang sama.

Kisah pertama pecah dari seorang jururawat yang bekerja di bandar Nanyang di Provinsi Henan. Dia ditolak masuk ke harta pusaka di mana rumahnya kembali selepas peralihannya sehari. Walaupun polis, pengurusan hospital dan pegawai kerajaan tiba di tempat kejadian, selepas empat jam rundingan dengan jirannya, dia masih enggan masuk dan akhirnya menghabiskan malam di sebuah motel berdekatan.

Penyimpangan itu tidak berhenti di personel perubatan itu sendiri. Cerita juga memecahkan ibu bapa memberitahu anak-anak mereka tidak bermain dengan anak-anak doktor dan jururawat, kerana takut mendapat jangkitan.

Jangan menonton video ini jika anda mudah bergerak. Tempat kejadian 'memeluk udara' jururawat Cina itu, 'anak perempuannya yang memohon' itu sedang merendahkan hati.

Kehidupan duniawi menjadi cerita heroik untuk kehidupan

Tetapi cerita yang lebih rapi mengenai doktor lain dibincangkan dalam satu jawapan.

Pada 7 Februari, 2020, seorang doktor Cina di Wuhan memanggil Li Wenliang meninggal dunia. Beliau adalah salah satu yang paling awal untuk merawat pesakit yang dijangkiti. Menyedari ini boleh menjadi wabak dalam pembuatan, dia menimbulkan peringatan dengan memaparkan dalam kumpulan WeChat alumni sekolah perubatan tentang coronavirus baru.

Tetapi untuk itu, polis Wuhan mengeluarkannya dengan surat untuk mengganggu ketenteraman sosial dan mengancamnya dengan dakwaan jenayah, melainkan dia menandatangani surat itu dan berjanji untuk "menghentikan tingkah laku haram itu".

Ia adalah pada awal Januari 2020. Beliau mula batuk tidak lama selepas itu, menghidap virus dari pesakit. Sebulan kemudian dia meninggal dunia di hospital.

Dr. Li adalah orang yang sangat biasa, menurut netizen yang menulis respons tentangnya. Berdasarkan aktiviti dalam taliannya, beliau terlibat dalam perkara biasa seperti loteri dalam talian dan promosi filem Marvel. Di media sosial, dia menyiarkan gambar dirinya bercuti di Guangzhou dan makan Texas Fried Chicken.

Dr Li Wenliang. Sumber: Weibo

Dalam temu bual dengan The New York Times sebelum dia meninggal, dia berkata bahawa dia menjadi seorang doktor kerana dia "fikir ia adalah pekerjaan yang sangat stabil". Dia mempunyai anak berusia empat tahun dan seorang bayi yang belum lahir kerana pada bulan Jun ...

Dari kematiannya, China menerima wira biasa. Netizens Cina mencurahkan kemarahan dan kesedihan mereka, dan menuntut pihak berkuasa untuk pembaharuan dan akauntabiliti - meskipun percubaan oleh pihak berkuasa untuk menapis serangan media sosial.

"Saya mula batuk pada 10 Januari. Ia akan mengambil masa 15 hari lagi untuk pulih. Saya akan menyertai pekerja perubatan dalam memerangi wabak itu. Di situlah tanggungjawab saya berbohong. "
- Dr Li Wenliang, dari artikel New York Times

Dr Li hanya berumur 34 tahun. Tetapi mungkin dari awal kematiannya, China akhirnya akan menerima beberapa pembaharuan yang sangat diperlukan pada pemberi maklumat. Menurut Reuters, badan anti-rasuah China berkata ia akan menghantar penyiasat ke Wuhan untuk menyiasat "isu-isu yang dibangkitkan oleh rakyat berkaitan dengan Dr. Li Wenliang".

Hati pulang ke rumah

Tidak semua jawapannya penuh dengan kesedihan dan kesakitan. Pengarang respons yang paling disukai merungut bahawa ia adalah wabak yang akhirnya membawanya ke rumah dan lebih dekat dengan ibu bapanya.

Seperti kebanyakan orang lain, setelah kembali ke kampung halamannya untuk Tahun Baru Cina, dia kini terjebak di sana kerana syarikat-syarikat di seluruh China meluaskan cuti kerana sekatan perjalanan dan ketakutan terhadap penularan.

"Tanpa wabak ini, saya tidak akan pulang ke rumah untuk menghabiskan hari ke 15 Tahun Baru Lunar selama tujuh tahun sekarang. Minuman wangi ibu dan pop, sinar matahari di kampung halaman saya - betapa bagusnya. "

Dia pergi kemudian dalam artikel untuk berkongsi ...

"... Saya tidak pernah menghabiskan masa yang tenang di rumah dengan ibu bapa saya. Sejujurnya saya tidak akan berani bertengkar dengan orang-orang saya sekarang. Dengan wabak yang begitu serius saya tidak mempunyai tempat lain jika saya melangkah pulang. Oleh itu, saya mendapati diri saya bersama dengan ibu bapa saya untuk tempoh masa rekod. Saya akan menggunakan dua minggu berharga untuk menjaga syarikat saya, dan biar diri saya perlahan ... "

Netizen ini juga menyatakan - dengan sentuhan ironi - bahawa semasa Tahun Baru Cina tahun lalu, pawagam tempatan melancarkan sebuah blockbuster yang dipanggil "The Wandering Earth", tentang usaha global pasca-kiamat untuk menyelamatkan Bumi daripada kemusnahan total.

Di dalamnya terdapat garis seperti berikut:

"Pada mulanya, tiada siapa yang peduli terhadap bencana ini. Ia hanya satu lagi api, satu lagi kemarau, satu lagi kepupusan spesies, satu lagi bandar hilang. Sehingga bencana itu melanda semua ... "

Peringatan tidak begitu lembut

Tetapi filem adalah filem. Kami menonton, kami ketawa, kami menangis, dan kemudian kami pulang ke rumah dan dengan cepat melupakannya.

Sekarang, jalan-jalan di China, dan Wuhan khususnya, adalah peringatan yang jelas bahawa fiksyen boleh menjadi realiti.

Dalam menghadapi malapetaka dan kematian, semangat manusia bersatu. Adversari mengetepikan perbezaan mereka dan bekerjasama. Walaupun Trump tidak terkecuali, walaupun telah memimpin dua tahun perang perdagangan US-China yang agresif.

Sumber: Twitter

Saya percaya wabak ini telah memberikan kita semua sesuatu yang berharga. Satu peringatan bahawa kita semua hidup di bumi yang sama, dipelihara dan dimusnahkan oleh Alam Alam yang sama; bahawa dalam menghadapi ancaman bersama kita semua harus ingat, tidak ada kamu atau saya - hanya ada kita.

Sebarkan perkataan (bukan penyakit)